Senin, 16 Juni 2014

Ini yang Katanya Producitivity

Waktu saya dulu kuliah di Amrik, saya dapet ilmu baru yang namanya produktivitas, Penjelasannya begini: mengapa gaji pegawai di negara maju besarnya berkali-kali lipat disbanding gaji di negara berkembang? Jawabannya adalah produktifitas. Artinya dalam satu jam mungkin pegawai di Negara maju berhasil menyelesaikan tiga perkerjaan, sedang di Negara maju cuman bisa menyelesaikan satu pekerjaan, karena malah pada ngobrol atau main facebook kalo lagi kerja. Masuk akal juga ya? Cuman sampai sekarang saya belum ketemu jawaban mengapa gaji sopir taksi di Amrik lebih tinggi dari gaji sopir di Indonesia, padahal produktifitas paling sama aja, sejam bisa mengantar tamu sepanjang 50 km, misalnya.

Berkaitan dengan ini saya kemarin mengalami sendiri. Mungkin Anda sudah tau bahwa kalo seseorang mau habis kontrakan apartemen dan tidak diperpanjang lagi, kondisi apartemen waktu dikembalikan harus bersih mengkilap seperti sedia kala, gak boleh ada satu noda pun, baik di karpet, di lantai, ataupun kamar mandi. Nah, saya kan udah mau pulang nih (tepatnya keluarga saya yang pulang, saya mah masih bolak-balik Jakarta Perth menyelesaikan tesis). Saya liat kok apartemen saya rada berantakan dan kotor. Mau saya bersihkan sendiri nanti malah gak sesuai standar, maklumlah agen property saya orangnya reseh, daripada udah saya kerjain terus dia bilang kurang ini itu dan saya harus bayar lagi kan repot.

Segera saya telpon perusahaan cleaning service. Tentunya yang sudah diaaprove sama si agen, kalo gak ya sama aja ntar dia gak mau terima. Ternyata taripnya mahal banget yaitu $120 per jam. Bisa banyangin gak Anda, bersihin rumah bayarnya lebih dari satu juta per jamnya? Ini perjam lho ya,bukan seharian. Tapi ada boleh buat gak ada pilihan lain. Saya nanya ke dia: ngerjain apartemen dua kamar berapa jam ni Pak? Dia jawab: wah gak tau, tergantung tingkat kekotorannya. Waduh!

Tepat pada jam yang dijanjikan (ingat: di sini perusahaan cleaning service pun datang tepat waktu sampai menit-menitnya!), mereka datang. Ternyata mereka jumlahnya bertiga, bule suami istri sama satu orang lagi. Pantesan taripnya $120 per jam, berarti sejamnya $40 per orang, masih wajar lah (walaupun ini sama dengan tariff saya selaku research assistant di kampus. Opo tumon, gaji cleaner = research assistant?).

Setelah bersapa 'how are you', tanpa basa basi, mereka langsung berbagi tugas. Si ibu ngebersihin kamar mandi, si bapak lantai dan rumah, si satu lagi kebagian dapur. Mereka kerjanya cepet banget. Sret..sret..sret..srok.srok..srok...tidak ada yang ngobrol mereka itu, bekerja dalam diam dan ngebut. lantai dipel, toilet disikat, sarang laba-laba disapu, kompor digosok, sink disikat mengkilap, jendela di lap dst. Sementara saya klekaran di kamar sambil browsing di ipad, dan sedikit nggaya: kapan lagi ada tiga bule ngebersihan rumah saya! Dalam hati saya mikir, berapa jam ya mereka selesai, soalnya ya itu tadi tarifnya lumayan!

Dengan tetap tidak ngobrol apapun mereka kerja. Saya bayangin kalo orang Indonesia yang kerja, mungkin bapaknya sambil siul-siul atau ngrokok tengok sana tengok sini sambil ngobrol sama istrinya. Atau si istri nggosok kamar mandi pelan-pelan sambil nyanyiin lagunya Mulan Jameela, toh bayarnya berdasar jam ini! Atau asisten satu lagi sambil dengerin headphone lagunya Rhoma Irama!

Tepat dua jam kemudian, kerjaan beres. Saya liat kamar mandi udah kinclong, lantai udah bersih, dapur udah mengkilat, jendela dan pintu udah bersih seperti sedia kala! Wah hebat nih tiga orang, professional banget! Dengan rela, saya bayar mereka $240! Bayangin dua juta setengah buat bersih-bersih rumah!

Ternyata itu toh produktifitas!

Koboi Kanguru

Lama-lama saya tinggal di sini, saya makin meresapi tingkah polah orang Australia (mungkin kalo digedein lagi: tingkah polah orang di negara maju). Salah satunya adalah mereka orang yang taat hukum (masih ingat cerita gelandangan yang dulu?). Konsekuensi dari hal itu adalah mereka menuntut haknya dengan cukup serius; kalo ada yang melanggar hukum, mereka akan marah sekali (ingat cerita klakson dan balap sepeda?).

Nah, semalem saya mengalami kejadian 'horor', tapi untunglah bukan saya pelakunya atau korbannya. Sehabis menyantap makan malam mi ayam di warung favorit saya, yaitu Bintang Kafe, saya mau pulang dan kembali ke parkiran. Waktu saya di dalam mobil, saya liat ada sebuah jip besar, kayaknya Toyota Prado, yang mau keluar dari rumahnya. Rupanya driveway (catatan: buat mbah-mbah di Ngablak sana saya kasitau ya bahwa driveway adalah jalan mobil menuju rumah dari jalan besar. Jadi jalannya cukup buat satu mobil doang) orang itu terhalang oleh mobil orang lain yang parkir. Harus diakui bahwa penerangan di situ rada-remang-remang, bahkan saya aja kalo lagi makan hampir-hampir parkir di driveway itu saking gelapnya. Si pemilik sedan barangkali gak tau bahwa dia parkir di driveway orang.

Nah saya liat si pemilik Prado ini kayaknya marah, tapi saya gak liat mukanya, kan malem, dan dia ada di mobil. Dia berhenti sebentar tepat di depan mobil yang melintang itu, lampu nyala, mungkin nungguin pemilik mobil datang. Eh, tidak ada yang nongol. Tiba-tiba si mobil besar ini mundur sejenak, kemudian ditabraknya mobil penghalang itu, gubrak, bumper Toyota melawan body samping sedan penghalang! Waduh, saya kaget, gile bener nih orang. Kemudian dia mundur lagi dikit, ditabrak lagi, gubrak lagi! Yang ketiga dia mundur lagi, sedikit belok, dia tabrak lagi, kali ini di bagian bumper kiri, sehingga mobil penghalang itu bergeser. Akhirnya si Toyota berhasil keluar dari driveway-nya, langsung ngacir ke tujuan! Wah serem kayak di film. Saya bayangin pemilik sedan yang lagi makan malem itu gak tau. Pas nanti dia keluar, baru akan liat sedannya udah penyok!

Ini baru koboi!

Sebuah Rekor?

Kalo saya pikir-pikir, saya itu di kampus kayaknya pegang rekor lho, yakni mahasisa PhD yang tidak pernah lembur di kampus! Jadwal saya itu tiap hari di kampus buat nulis adalah berangkat jam 8.30 pagi, sama dengan si Aby berangkat ke sekolah, kemudian pulang lagi jam 14.30 (makan siang di kampus). Tiap hari begitu, gak pernah saya lembur malem-malem ke kampus. Apalagi kalo weekend, tambah gak mungkin lagi. Denger-denger, banyak juga temen Indonesia yang sampai nginep segala di kampus buat nulis. Wah hebat nih, biar tesisnya bagus, nilanya A semua! Kalo saya mah targetnya gampang aja, lulus! Nilai gak penting! Kalo kebetulan saya ke kampus weekend bareng si Aby anak saya, itu tujuannya bukan mau nulis tesis, tapi mau download game di Ipad-nya, maklum gak ada Wifi di rumah. Nah walaupun weekend, banyak juga ternyata mahasisa PhD pada dateng di kampus. Wah hebat-hebat nih orang!
 
Selain rekor itu, ternyata terakhir ini saya juga pegang rekor sebagai satu-satunya PhD student yang namanya jadi nama piala. Tidak percaya? Lihat gambar berikut:
 

Apaan tuh? Itu adalah poster perebutan Budi Susila Cup (kalo Anda lupa nama saya Budi Susila, hehehe). yakni pertandingan bola yang diprakarsai temen-temen Aipssa,dengan saya yang nyediain pialanya, dalam rangka perpisahan saya yang udah mau selesai sekolah. Aipssa itu adalah Assosiation of Indonesian Post Graduate Students and Scholars in Australia, di mana saya pernah menjadi ketuanya Cabang Curtin University. Nah berhubung tim bola ini saya turut membidani kelahirannya, menjadi kaptennya, dan lalu menjadi manajernya, maka mereka membuat turnamen perpisahan itu. Tim bolanya sendiri saya yakin juga membuat rekor, yakni satu-satunya tim bola pelajar di luar negeri yang mendapatkan sponsor, yakni Garuda Indonesia, apa gak hebat? Liat aja seragamnya yang keren itu!
 
Yah begitulah, sekali-kali narsis!

How about NOT inspiring?

Berkat blog ini, saya banyak mendapat email dari pembaca, biasanya sih bertanya mengenai berbagai hal, misalnya cara-cara mendapatkan beasiswa, terus mengenai sekolah anak-anak di Australia, terus mengenai pajak di sini dan seterusnya. Beberapa malah sudah saya unggah di blog ini kalo saya rasa bisa bermanfaat buat yang lain (tentunya nama pengirim disamarkan).

Kebanyakan, mereka memulai email dengan ucapan: Terima kasih Pak Budi, saya membaca blog Bapak dan blognya bener-bener memberikan inspirasi, blablabla...

Pertama-tama, saya paling geli kalo di email dipanggil 'Bapak', kok kesannya saya ini tua banget. Mbok ya 'mas' aja gitu lho, biar saya nampak mudaan, atau 'Bang' (tapi kok gak cocok ya sebagai orang Jawa tulen), atau 'Kak' (apalagi ini, 'kak' bukannya buat perempuan yak?). Ya pokoknya gitu deh, jadinya kok formal banget, saya kan anak pantai suka santai...

Yang kedua, banyak yang bilang blog saya 'inspiratif'. Wah, ini kejauhan, kok kesannya saya ini motivator. Mungkin maksudnya 'informatif' kali ya? Soalnya saya merasa gak berniat untuk menginspirasi orang, wong cuma buat main-main aja, siapa tau bermanfaat.

Nah, ngomong-ngomong 'inspiratif' katanya blog saya memberikan semangat buat orang mencari beasiswa. Kalo memang demikian, gimana kalo sekarang saya kasih fakta yang TIDAK 'inspring'? Sengaja pos ini ditulis di bagian akhir (saya kan udah mau selesai nih!), supaya jangan langsung pada patah semangat! Terus, apanya yang tidak inspiring?

Saya kasih tau ya bahwa sebenarnya beasiswa di mana-mana itu duitnya gak cukup buat hidup! Tak percaya? Tanya aja pada penerima beasiswa ADS atau apalagi Dikti yang nominalnya sedikit (atau agak banyak ya?) di bawah ADS. Lha gimana mau cukup, saya tiap dua minggu terima $1150 beasiswa, terus bayar sewa apartemen seminggu $350 alias $700 per dua minggu. Sisanya $450 buat hidup sekeluarga dua minggu dengan istri dan satu anak 11 tahun. Buat belanja mingguan, bensin, makan di luar, bayar karate anak, listrik, telpon, air hayo, apalagi kalo sewanya rumah, bukan apartemen, minimal $400 seminggu alias $800 per dua minggu. Sisanya cuma $350 per dua minggu (belum kalo beasiswanya Dikti dari pemerintah RI yang kita cintai ini). Nah, mulai 'not inspiring' kan?

Itulah makanya penerima beasiswa di Australi sini kerjanya banting tulang! Dan setelah saya amat-amati, semuanya pada kerja part time! Kecuali kalo yang sekolah yang perempuan, maka suaminya lah yang memeras keringat! Terus kerjanya apa? Sebagian kecil (banget) kerja fromal kayak jadi teaching assistant (beberapa temen saya) atau research assistant (kayak saya) atau kerja di perpustakaan kampus. Yang sebagian besar lagi ya kerja otot (ini malah lebih gampang, karena gak pake mikir dan gak pake ngobrol), misalnya petugas kebersihan (cleaner) atau tukang anter koran atau junk-mail. Yang paling banyak berdasar riset saya yang tidak ilmiah, adalah kerjaan cleaning! Kalo saya liat di Perth ini sekitar 80% pekerjaan para student dan suami student (kalo yang sekolah adalah istrinya) ya jadi cleaner itu! Saya pun demikian, ini buktinya:


Kerjaannya gampang:setelah sekolah (kantor) usai, meja dilap terus lantai divakum, kantong sampah diganti, gitu doang! Bayarannya, lumayan sejamnya dapet $20. Saya kerja kayak gini juga, sehari tiga jam, alias seminggu 15 jam, alias $300 alias $600 per dua minggu (saya itungin sekalian biar puas!). Nah, jadinya lumayan kan? Lumayan capek masud saya! Plus ditambah gaji research assistant yang $40 jam seminggu (jam kerja gak tetep tergantung orderan si bos), jadi deh saya punya duit buat beli beras!

Usut punya usut yang hobinya jadi cleaner ternyata bukan mahasiswa di Perth aja tapi ternyata menyebar ke semua student Indonesia di lain kota kayak Melbourne (temen saya ada), Brisbane (temen saya gitu juga). saya tebak juga di Sydney dst. Pokoknya bermodal otot kawat tulang besi!

Nah, cukup un-inspiring bukan cerita saya ini? Jadi Anda masih mau apply beasiswa?

Senin, 21 April 2014

Kisah Sebuah Topi

Sejak saya mendarat di Australia, saya penasaran sekali pingin punya topi khas orang sini, yaitu yang mirip topi koboi. Itu lho yang dipakai di film Crocodile Dundee. Kayak gini nih penampakannya:


Tapi tentu saja minus gigi buaya di pinggirnya, emangnya saya cowok apaan?

Cari punya cari di internet, rupanya terdapat beberapa macam jenis dan harganya. Yang paling top adalah jenis/merk Akubra, yang kayak gini nih:


Tapi saking kerennya harganya mahal banget, sekitar $120. Masak mahasiswa kere macam saya beli topi seharga di atas satu juta perak? Gak mungkin lah!

Akhirnya saya cari yang KW-nya, tapi tentu saja yang terbuat dari kulit asli. Rupanya merk kelas duanya banyak, misalnya merk Barmah atau Jacaru. Nah ini rada mendingan nih, harganya di bawah $75.

Langsung saya cari-cari sekitar Perth sini ,berapa harganya. Mau beli lewat internet kan gak mungkin, gimana ngepasin size-nya? Saya selidiki pelan-pelan di sekitar City. Wah, rupanya masih mahal-mahal, sekitar $60-$70, paling murah $59! Masih di luar jangkauan saya nih!

Akhirnya waktu ke Melbourne tahun lalu, sampailah saya di Queen Victoria Market, itu lho pasar tempat jualan suvenir paling top sak Melbourne. Eh, dasar rejeki, saya dapet topi ini, merknya Barmah:



Harganya, lumayan, kalo di internet $59, di Melbourne saya beli cuman $39. Jadi deh saya orang Australia!

Eh, tapi waktu saya ke Sydney kemarin, saya pergi ke Paddy's Market (ini juga tempat belanja oleh-oleh paling top sak Sydney), saya ketemu topi serupa:



Ini merknya sama-sama Barmah, tapi harganya cuma $29! Terpaksa saya beli lagi satu, biar saya dobel jadi orang Australia!

Jadi begitulah saudara-saudara! Moral of the story: kalo mau beli topi Australi, belilah di Sydney, khususnya di Paddy's Market! Hehehe...

Jumat, 21 Maret 2014

Yang Saya Gak Ngerti: Tiba-tiba Profesor Saya Dipecat!

Ada kejadian aneh tapi nyata: profesor pembimbing saya tiba-tiba dipecat!

Begini ceritanya: awal februari kemarin si prof ngemail saya dan para anak didiknya bahwa ada kemungkinan para professor di CBS (Curtin Business School) akan dipensiun dini. Alasannya: adanya kekurangan dana dari pemerintah, adanya fakultas baru yang dibentuk, yaitu Medical School di Curtin yang baru mau dibuka, plus lha ini yang saya gak ngerti: paper yang terbit di School of Economics and Finance tempat saya bernaung (halah kayak hujan,bernaung), selama ini banyak yang terbitnya di jurnal perpajakan (kayak jurnal saya itu tuh). Nah, konon maunya CBS ya namanya school of economics mbok yao nerbitin yang bukan applied finance gitu, mbok yang masalah ekonometri dsb gitu lho yang banyak rumusnya!

Alasan pertama dan kedua sih kayaknya ok (walaupun sebenarnya gak oke juga, masak ada fakultas baru buka terus fakultas yang lama terus disunat, kok kayak perusahaan swasta aja), tapi alasan yang ketiga ini yang rada gak masuk akal! Lha gimana masuk akal coba: jurnal yang ditulis para PhD students di sini kan sesuai dengan keahliannya (misalnya pajak), dan juga dibimbing oleh prof yang sesuai juga jurusannya (misalnya prof saya jagoan pajak), lha terus masak ujug-ujug disuruh nulis di jurnal ekonometri, ya terang aja gak bisa, kan beda binatangnya! (Anda ngerti kan maksudnya? Jangan-jangan bingung!).

Lagian, selama ini jurnalnya juga jurnal bukan ecek-ecek, melainkan jurnal kelas A (banyak, termasuk punya saya dua biji, ehm!), dan sebagian sesial-sialnya ya kelas B! Lha kok mendadak dinilai tidak sesuai? Lha selama ini ngapain aja, kita datang kesitu kan karena si prof ada di situ? Lagian pajak kan termasuk finance juga, minimal public finance lah!

Ya begitulah, si prof udah ngomel-ngomel aja gak jelas.

Eh, ternyata benar, seminggu sebelum Februari berakhir, keluar vonis bahwa memang prof saya diberhentikan. Ya bener, diberhentikan begitu saja terhitung akhir Februari. Cuman dikasih waktu seminggu coba. Sebenarnya prof saya ditawari gak usah berhenti tapi jam ngajarnya ditambah, dan sekarang gak ada asisten lagi. Jadi maksudnya dia tambah ngajar, terus tambah bikin soal dan koreksi (kan gak ada asisten), terus menilai paper. Lha kapan nulis jurnalnya? Kan prof tugasnya nulis bukan ngajar? Tentu saja si prof menolak, tak usah ya.. Akhirnya dia mendadak pension. Ketika saya tanya waktu perpisahan: Prof, terus njenengan ngapain sesudah ini? Dia bilang ya di rumah aja, paling nganter anak sekolah!

Nah lho, bayangin, dia yang biasanya sibuk tiap hari ke kantor, terus ketemu murid bimbingan, terus ngecek disertasi kita, tau-tau besoknya nganggur coba, gimana rasanya?

Terus, yang lebih penting lagi, nasib saya gimana? Yang pasti secara ekonomi saya dirugian karena saya juga dipecat sebagai research assistant yang sudah saya jalani lebih dari setahun ini, padahal gajinya ok punya! Secara akademis, lebih dirugikan lagi, kan saya harus ganti dosen pembimbing, lha terus kalo prof yang baru banyak maunya kan repot, padahal saya udah ok banget sama prof lama saya dan juga udah beberapa bab yang sudah saya setor ke dia.

Gawat nih!

Selasa, 18 Februari 2014

Jalan-jalan Australia: Nginep di Mana Ya?

Setelah Anda menentukan DTW, tentunya langkah berikut adalah mencari tempat nginep. Banyak alternatifnya: nginep di rumah temen, nginep di rumah kosong, hotel di pusat kota (CBD), hotel di pinggir kota, atau hotl backpacker.

Nginep di rumah temen jelas paling enak, karena biasanya gratis. Tentunya ini temen harus sudah kenal lama dan hubungan baik-baik aja, jadi istilahnya jalan-jalan sambil ketemu teman lama. Tapi harus Anda ingat lho ya, temen yang Anda inepi ini tinggal di LN sekarang, jadi pastinya tidak ada pembantu di sana, jadi Anda harus tau diri untuk mencuci piring abis makan (kecuali dilarang sama tuan rumahnya), terus karena Anda pakai listrik dan air mereka, bolehlah Anda kasih ucapan terima kasih dengan memberikan sedikit oleh-oleh buat anak mereka (kaos misalnya), atau abis jalan-jalan Anda belikan seloyang dua loyang Pizza Hut. Dan juga mereka punya jadwal sendiri (entah kerja entah sekolah), jadi sebaiknya Anda tidak menunggu dianter-anter. Cari sendiri rute angkutan umum atau jalanan (kalo Anda sewa mobil). Anda tau sendiri lah unggah-ungguhnya.

Ada cerita tidak mengenakkan: suatu hari ada seorang temen di Australi sini (suami istri) dikirim email oleh temennya (seorang wanita) di Indonesia, mengabarkan bahwa suaminya sedang ada urusan bisnis di kota tempat tinggal keluarga itu. Pesannya kira-kira begini 'eh, suamiku sekarang lagi ada di kotamu lho, mbok kalian ketemu, dia nginep di Hotel X, kalo bisa tolong dong dimasakin makanan Indonesia, kasihan dia pingin'. Nah lho, gimana coba reaksi si keluarga ini? Ya betul, 'emangnya saya kurang kerjaan apa jemput-jemput ke hotel, terus masakin makanan Indonesia?' (tentu saja reaksi dalam hati). Kecuali Anda memang deket banget dengan si temen, sebaiknya jangan begitu, ini sudah di LN, siapa tau si temen sibuk sekolah terus parttime kerja di luar juga. Suruh masakin ala Indonesia segala? Di mana-mana banyak restoran Indonesia, silakan aja cari sendiri alamatnya di internet dan ke sana pakai angkutan umum kalo perlu. Kalo saya mau ketemu sama temen yang ada di suatu kota, medingan saya ketemu di tempat umum, kafe misalnya, jadi tidak ngerepotin. Itu kalo saya lho ya?

Kok malah jadi ngelantur. Selanjutnya: nginep di rumah kosong. Ini maksudnya bukan nginep di rumah hantu, melainkan nginep di rumah orang Indo yang kebetulan sedang pulang kampung. Biasanya di milis-milis student, kalo si pelajar pulang ke Indo buat riset atau ambil data, maka dipasanglah iklan di milis, siapa tau ada orang yang niat tinggal selama seminggu dua minggu, dengan bayar sekitar $100-200 seminggu, lumayan bisa nutup biaya listrik dan air (juga sebagian biaya sewa). Biasanya rumah begini deket dengan kampus-kampus, tapi mungkin jauh dari pusat kota (CBD) karena dekat CBD tentu sewa rumah mahal. Kalo kebetulan Anda ketemu yang begini, bisa murah karena maksimal biaya cuma $200 seminggu full, tapi ya gak kayak hotel yang pasti lebih bagus dan bersih. Anda harus tau diri untuk menjaga kerapihan. Ini alternative yang bagus buat ngirit, tapi Anda harus sangat beruntung karena harus pas antara jadwal liburan Anda dengan keberadaan kamar kosong. Karena rada ribet, maka saya belum pernah menggunakan cara ini.

Yang membawa kita ke alternative berikut: sewa hotel. Ada tiga macam: hotel di tengah kota (rada mahal), pinggir kota (rada murah), dan backpacker (murah). Dalam pengertian hotel ini adalah apartemen karena selain hotel ada juga serviced apartemen buat keluarga yang mau tinggal jangka pendek dan ada fasilitas dapur, mesin cuci dsb. Enaknya tinggak di deket CBD: biasanya di situ ada stasiun kereta/bis yang besar dengan jurusan kemana-mana dan buka sampai larut malam. Mau makan jenis makanan apa saja ada, tinggal cari di ponsel, biasanya bias dicapai dengan jalan kaki. Mau belanja deket mal-mal besar. Kekurangannya: sudah pasti lebih mahal dari hotel yang rada jauh. Tidak ada tempat parkir buat mobil kalo Anda nyewa mobil (atau kalo ada tarifnya mahal, bisa $50 sehari). Nah, hotel yang rada jauh dari CBD keunggulannya: tarifnya sedikit lebih murah (sekitar $40-50 lebih murah semalem dari hotel yang di CBD), kemungkinan ada tempat parkir buat mobil (gak semuanya lho ya). Kekurangannya yaitu angkutan umum jurusannya gak banyak dari daerah situ, terus mau cari makan dan belanja juga rada susah. Nah bagaimana dengan hotel backpack? Ini yang paling murah karena biayanya dihitung per kepala, bisa cuman sekitar $20-30 semalem/orang. Letaknya juga di CBD biasanya tapi di 'gang-gang sempit'. Biasanya suasananya berisik dan banyak orang (termasuk penghuninya) suka minum-minum. Kalo Anda petualang bisa dicoba, tapi saya sendiri belum pernah, karena saya ada keluarga dan satu anak kecil, jadinya hotel model gini gak cocok, karena bisa aja kita sekamar dengan orang yang gak kenal, hi... (satu kamar bisa dihuni sampai 8 orang lho). Oya satu info lagi, banyak hotel (bukan yang backpack) yang kamarnya bisa untuk sekeluarga lho, bahkan dengan tempat tidur tingkat segala. Jadi bisa sekamar bapak+ibu+dua anak yang gede. Contohnya Formule Hotel.

Kalo saya sendiri? Saya cenderung pakai hotel yang di CBD selama ini, baik di Melbourne (Travelodge Hotel, tinggal nyebrang udah Flinders Station), Sydney (Ibis, tengah kota, deket Central station), Gold Coast (WaterMark, jalan kaki 400m ke pantai paling top Surfers Paradise), Brisbane (Rydges, sepelemparan batu dari CBD tinggal nyebrang aja), Millenium (Auckland, jalan kaki 200m sampai CBD),  dan yang bintang tiga karena tidak terlalu jelek dan tidak terlalu mahal. Tarifnya berkisar $100-180 semalem.

Bagaimana cari hotelnya? Gampang, pake aja hotels.com, Agoda, Tripadvisor, atau booking.com. Situs-situs ini bagus kok, saya gak ada masalah sama sekali. Anda juga bisa baca reviewnya tiap hotel di situ. Jangan lupa bandingin harga untuk hotel yang sama, siapa tau ada yang nawarin lebih murah! Cari yang daerahnya Anda inginkan apakah dekat dengan DTW atau stasiun, atau apa aja. Semuanya lengkap.