Senin, 21 April 2014

Kisah Sebuah Topi

Sejak saya mendarat di Australia, saya penasaran sekali pingin punya topi khas orang sini, yaitu yang mirip topi koboi. Itu lho yang dipakai di film Crocodile Dundee. Kayak gini nih penampakannya:


Tapi tentu saja minus gigi buaya di pinggirnya, emangnya saya cowok apaan?

Cari punya cari di internet, rupanya terdapat beberapa macam jenis dan harganya. Yang paling top adalah jenis/merk Akubra, yang kayak gini nih:


Tapi saking kerennya harganya mahal banget, sekitar $120. Masak mahasiswa kere macam saya beli topi seharga di atas satu juta perak? Gak mungkin lah!

Akhirnya saya cari yang KW-nya, tapi tentu saja yang terbuat dari kulit asli. Rupanya merk kelas duanya banyak, misalnya merk Barmah atau Jacaru. Nah ini rada mendingan nih, harganya di bawah $75.

Langsung saya cari-cari sekitar Perth sini ,berapa harganya. Mau beli lewat internet kan gak mungkin, gimana ngepasin size-nya? Saya selidiki pelan-pelan di sekitar City. Wah, rupanya masih mahal-mahal, sekitar $60-$70, paling murah $59! Masih di luar jangkauan saya nih!

Akhirnya waktu ke Melbourne tahun lalu, sampailah saya di Queen Victoria Market, itu lho pasar tempat jualan suvenir paling top sak Melbourne. Eh, dasar rejeki, saya dapet topi ini, merknya Barmah:



Harganya, lumayan, kalo di internet $59, di Melbourne saya beli cuman $39. Jadi deh saya orang Australia!

Eh, tapi waktu saya ke Sydney kemarin, saya pergi ke Paddy's Market (ini juga tempat belanja oleh-oleh paling top sak Sydney), saya ketemu topi serupa:



Ini merknya sama-sama Barmah, tapi harganya cuma $29! Terpaksa saya beli lagi satu, biar saya dobel jadi orang Australia!

Jadi begitulah saudara-saudara! Moral of the story: kalo mau beli topi Australi, belilah di Sydney, khususnya di Paddy's Market! Hehehe...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar